Mantan Menkumham Desak BPN Sulsel Laporkan Mafia Tanah ke Polisi

  • Whatsapp

PAREPARE,PAREPOS.CO.ID–
Praktisi Hukum, Hamid Awaluddin menanggapi Badan Pertanahan Nasional (BPN) Provinsi Sulawesi Selatan yang mengungkap banyaknya mafia tanah di Kota Makassar. Menurut Hamid, yang dibutuhkan bukan hanya menyampaikan ke ranah publik, tapi juga harus disertai tindakan kongkrit dan berani mengambil langkah demi menuntaskan kerja dan praktek mafia tanah tersebut. “Institusi atau lembaga yang mengungkapkan adanya mafia tanah mestinya melaporkan ke kepolisian. Jadi tidak hanya mengadukan. Harus berani melaporkan supaya di pidana,” tegas Hamid Awaluddin, yang juga Mantan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Menkumham) di era SBY-JK tersebut, di Jakarta, Rabu, 27 Oktober 2021.

Dalam rilis resminya, Hamid Awaluddin mengingatkan, bahwa lembaga BPN Pemprov Sulawesi Selatan untuk tidak keasikan dengan bukti-bukti hanya menang di Mahkamah Agung (MA). Tapi harus mengantisipasi hal tersebut agar pengklaiman tidak berlarut-larut. “Jadi sekali lagi yang harus segera dilakukan adalah melaporkan ke kepolisian disertai dengan bukti-bukti. Sebab yang saya dengar, baik BPN maupun Pemprov itu hanya mengadukan,” tegasnya.

Lebih jauh Hamid menegaskan, jika instansi atau lembaga hanya berani mengungkap ke publik, maka tak berdampak apa-apa dan kesannya hanya sia-sia saja.
“Yang paling utama kita inginkan adalah supaya kita bikin jera itu para mafia tanah. Dengan menempuh jalur hukum,” tegas Hamid lagi.

Seperti diketahui, BPN Provinsi Sulsel beberapa waktu lalu mengungkap mafia tanah yang menggugat sejumlah tanah milik BUMN hingga BUMD di Kota Makassar. Tak tanggung-tanggung, jika ditotal, tanah yang digugat nilainya mencapai Rp 1 triliun. BPN Sulsel meminta penegak hukum turun tangan. Sebab rerata tanah yang digugat sang mafia tanah itu adalah milik BUMN.

Anehnya, menurut BPN, yang mengajukan gugatan adalah orang yang sama, atau yang itu-itu juga. “Itulah saya enggak tahu kenapa penggugat sama. Itu tugas penegak hukum seharusnya untuk turun langsung,” Kepala Kantor Wilayah ATR/BPN Sulsel Bambang Priono kepada wartawan, Kamis, 21 Oktober, lalu. Bambang menambahkan, jika buka hanya lahan-lahan milik BUMN yang disasar para mafia tersebut. Tapi juga menyasar tanah milik swasta atau perorangan. Dia mencontohkan sebuah tanah di kawasan Urip Sumohardjo, Makassar, seluas 5 hektare yang sertifikat bodongnya diperjual belikan di mana-mana hingga ke Jakarta. “Padahal, tanah tersebut adalah milik sah pihak lain,” tutup Bambang.(*/ade)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *