Ini Solusi Mahasiswa Universitas Pertamina Optimalkan Distribusi Vaksin

  • Whatsapp
Ini Solusi Mahasiswa Universitas Pertamina Optimalkan Distribusi Vaksin

PAREPOS.CO.ID,JAKARTA- Hingga 23 September 2021, Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 menyebutkan jumlah masyarakat Indonesia yang mendapat vaksin Covid-19 mencapai 133,2 juta orang. Vaksinasi dosis ke-1 telah diberikan kepada 84,12 juta orang, dan vaksinasi dosis ke-2 telah diberikan kepada 47,34 juta orang. Sisanya, sebanyak 1,75 juta dosis dialokasikan untuk vaksinasi gotong royong. Untuk mengakselerasi target 208,2 juta penduduk, pemerintah terus melakukan berbagai upaya.

Selain percepatan proses pengadaan dan produksi vaksin, pembangunan dan penyediaan infrastruktur vaksin juga menjadi perhatian pemerintah. Salah satunya, dilakukan melalui pembelian 55 unit tempat penyimpanan khusus vaksin dengan suhu mencapai minus 80 derajat celcius. Disebutkan Kementerian Kesehatan, pengadaan infrastruktur tersebut merupakan upaya pemerintah memperkuat distribusi logistik penyaluran vaksin.

Bacaan Lainnya

Namun, tantangan distribusi vaksin di Indonesia saat ini masih cukup berat. Ada beberapa tantangan seperti disrupsi pasokan, jalur distribusi yang sulit, data aktual kebutuhan dan ketersediaan, dan lain sebagainya. Tim mahasiswa Program Studi Teknik Logistik Universitas Pertamina kemudian menawarkan solusi optimalisasi rantai pasok distribusi vaksin Covid-19.

“Gagasan yang kami ajukan adalah distribusi dengan konsep jaringan rantai pasok baru. Tim mengkombinasikan dua klasifikasi, yaitu Manufaturer with Direct Shipping dan Distributor Storage with Last-Mile Delivery. Tim juga memberikan rekomendasi pengiriman menggunakan armada berteknologi tinggi dengan mesin pendingin di dalam kontainernya, agar Vaksin Covid-19 dapat terdistribusi dengan kualitas terbaik tanpa harus membangun Cold Storage. Dengan demikian, baik dari segi biaya maupun proses, akan jauh lebih efektif dan efisien,” tutur Fajril, salah satu anggota tim.

Fajril melanjutkan, ide lain yang juga diusulkan oleh tim adalah Integrasi Sistem Informasi menggunakan Dynamic System Approach. “Tujuannya agar setiap informasi dalam jaringan rantai pasok terdistribusi secara real time kepada semua pihak, misalnya terkait supply & demand vaksin. Serangkaian proses ini kemudian menghasilkan output berupa rekomendasi keputusan atau kebijakan dalam proses distribusi vaksin Covid-19 di setiap daerah di Indonesia,” sambung Fajril.

Inovasi Fajril, Welano, dan Hegel tersebut, berhasil meraih juara 3 di ajang Logistic Case Competition (LOGIC) yang dilaksanakan oleh perusahaan multinasional di bidang logistik, DHL Supply Chain. Kompetisi yang dimulai pada awal September 2021 ini diikuti oleh pelajar dari seluruh penjuru Indonesia, dan profesional muda di bidang industri logistik, transportasi, dan rantai pasok.

Diakui Fajril dan tim, kehadiran mata kuliah seperti Manajemen Rantai Pasok, Sistem Persediaan, Sistem Dinamis, serta Sistem Distribusi dan Transportasi yang ada di program studi Teknik Logistik Universitas Pertamina, membantu mereka dalam memberikan alternatif solusi terbaik. “Melalui keikutsertaan dalam kejuaraan semacam ini, kami dapat mempersiapkan diri menjadi sarjana siap kerja. Karena, selain unggul secara keilmuan, kami juga sudah membekali diri dengan ilmu praktis dan kemampuan pelaksanaan proyek berdasarkan kondisi riil industri saat ini,” ujar Fajril.

Bagi siswa siswi SMA yang ingin berkuliah di Program Studi Teknik Logistik Universitas Pertamina, dapat mengunjungi website resmi Universitas Pertamina di alamat https://universitaspertamina.ac.id/. Selain Teknik Logistik, Universitas Pertamina juga memiliki 14 Program Studi lain yang fokus pada pengembangan bisnis dan teknologi energi baik dari rumpun sains dan teknik, maupun rumpun sosial dan humaniora. Universitas Pertamina juga memberikan beragam beasiswa yang informasinya dapat diakses di website resmi Universitas Pertamina.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *