Pangkep Alokasikan Rp8,3 M, Bupati Launcing Dua Program Infrastruktur

  • Whatsapp
Pangkep Alokasikan Rp8,3 M, Bupati Launcing Dua Program Infrastruktur

PAREPOS.CO.ID, PANGKEP – Bupati Pangkep, HM Yusran Lalogau launcing dua program infrastruktur dengan alokasi dana mencapai sekitar Rp 8,3 miliar, Senin, 24 Mei 2021. Program tersebut yakni Pangkep Maju dan Pangkep Berprestasi .

Bupati Pangkep HM Yusran Lalogau menjelaskan, dua program yang bisa mewujudkan misi Pangkep Hebat ini dibiayai oleh pemerintah pusat lewat APBN. Misalnya, program Pangkep Maju diwujudkan dalam bentuk bantuan stimulan perumahan swadaya (BSPS) dan pengembangan infrastruktur sosial ekonomi wilayah (Pisew).

Bacaan Lainnya

BSPS ini, lanjut bupati, dibiayai APBN sebesar Rp2,9 miliar dalam bentuk bedah rumah yang tersebar di lima wilayah kecamatan, yakni Minasatene, Pangkajene, Bungoro, Marang, dan Kecamatan Segeri. “Kita upayakan bisa melakukan pembangunan bedah rumah sebanyak 145 unit. Teknis verifikasinya di instansi terkait, Dinas Perumahan dan Pemukiman,” ujarnya.

Sedangkan pengembangan infrastruktur sosial ekonomi wilayah, lanjut bupati, pembangunannya tersebar di empat kecamatan, yakni Bungoro, Minasatene, Labakkang dan Marang. Total dana APBN yang digelontorkan mencapai Rp5,4 miliar.

Pada program Pangkep Berprestasi, pemda mewujudkan sebagai Dokter Kota (Dokumen RDTR Kawasan Perkotaan serta Si Bijak (Aksi Bidang Jasa Konstruksi). “Kami berharap pembangunan infrastruktur di Pangkep lebih maju dan berprestasi lewat empat program prioritas tersebut yang berdampak langsung pada penataan perkotaan dan bantuan untuk masyarakat dalam bentuk bedah rumah daam pisew,” harap Yusran.

Launcing yang dilaksanakan di Tribun Citramas, dihadiri unsur Forkopimda, para pimpinan OPD, perwakilan tim Bupati untuk Percepatan Pembangunan Daerah, serta perwakilan dari Balai Jasa Konstruksi Wilayah VI Makassar. Juga para peserta uji sertifikasi bidang jasa kontruksi.

Usai launcing program, dinas terkait melanjutkan uji sertifikasi bidang jasa kontruksi kepada sejumlah perwakilan dari perusahaan konstruksi di Pangkep. Harapannya, bisa meningkatkan SDM yang terampil untuk konstruksi pembangunan di Pangkep. Uji sertifikasi ini merupakan agenda kedua selama pelaksanaan pada anggaran tahun 2021.

Terkait hal ini, Bupati Yusran mengaku sangat memberikan dampak positif bagi kelanjutan pembangunan di Pangkep. Salah satunya dengan meningkatnya serapan tenaga kerja terampil lokal di kegiatan konstruksi lingkup Pemkab Pangkep. Selain itu, dengan meningkatnya tenaga kerja terampil, juga berdampak pada peningkatan kualitas produk konstruksi. Apalagi, jika produk yang dihasilkan dapat mengangkat kearifan lokal daerah. “Dengan adanya sertifikat ini, pekerja kita sudah memiliki kualitas yang lebih bagus. Kualitas yang harus kita utamakan,”tutupnya.

Kepala Dinas Tata Ruang Pangkep, Ir. Sunandar menjelaskan, pelaksanaan uji sertifikasi ini digelar untuk menghasilkan pekerja yang terampil dan bersertifikat, agar dapat bersaing pada tiap proyek pembangunan yang ada di Indonesia. “Memang kita ingin agar pekerja di Pangkep ini juga dapat bersaing di manapun berada dan pada proyek pembangunan apa pun juga. Selain itu, uji sertifikasi ini juga merupakan tuntutan kualifikasi bagi kontraktor yang harus bersertifikat,”singkatnya. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *