Ajatappareng

Cegah Makanan dan Obat Ilegal, BBPOM dan Ketua TP PKK Barru Edukasi Warga

PAREPOS.CO.ID,BARRU– Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) Sulsel melaksanakan sosialisasi pemberdayaan masyarakat melalui komunikasi informasi, terkait obat-obat tradisional, kosmetik dan pangan. Kegiatan yang dilaksanakan di Aula PKG Kecamatan Tanete Rilau, Kabupaten Barru, secara khusus menghadirkan Anggota Komisi IX DPR RI, drg Hj Hasnah Syam MARS.

Ketua TP PKK Barru yang juga anggota DPR RI, drg Hasnah Syam memang membidangi masalah kesehatan di DPR RI dan dinilai sangat tepat untuk dihadirkan. Selain punya kedekatan emosional dengan warga Barru, juga kapasitas yang dimiliki untuk bersama memberikan edukasi kepada warga. Ketua TP PKK Barru didepan warganya menyampaikan jika kegiatan seperti ini sangat penting untuk diikuti warga, karena bisa memahami persoalan yang terkait dengan obat-obatan, kosmetik, maupun makanan.

Pasalnya, warga hanya tahu tahu mengkonsumsi, tapi tidak mengetahui dampak yang ditimbulkan. “Tujuan dari kegiatan ini adalah meningkatkan pengetahuan masyarakat, dimana melalui sosialisasi seperti ini, bisa memberikan informasi kepada masyarakat tentang produk obat, obat tradisional, kosmetik, pangan yang aman dikonsumsi dan digunakan,” kata Hasnah Syam kepada warga.

Ia menambahkan, masih banyak masyarakat belum memahami bagaimana cara mengosumsi dan menggunakan produk obat, obat tradisional, kosmetik, dan pangan yang aman. Karena itu, sosialisasi ini diharapkan bisa membantu warga. Sebelum menutup sambutannya, drg Hasnah Syam juga menyampaikan apresiasinya kepada masyarakat yang dinilainya punya kepatuhan terhadap standar protokol kesehatan mengenai Covid-19. Terbukti, Barru masuk kategori rendah mengenai penularan virus itu di Indonesia.

Anggota DPR dari Fraksi Nasdem ini tetap mengimbau kepada warga untuk selalu waspada, dan terus mematuhi standar protokol kesehatan. Sebab penyaluran virus itu masih mengancam jika kita abai dan lengah. Berdasarkan pantauan, di sosialisasi BBPOM ini, disamping menghadirkan Hasnah Syam, juga mengundang beberapa narasumber terkait. Seperti Pengawas Farmasi Makanan Ahli Madya dari BBPOM Sulsel, Adilah Pababbari, dan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Barru dr Amiz Rivai.

Adilah yang juga datang mewakili Kepala BBPOM Sulsel, mengurai, sosialisasi merupakan bagian menjaga keamanan makanan, kosmetik, maupun obat, dan obat tradisional. “Menjadi himbauan kepada masyarakat agar berhati-hati menggunakan obat tanpa resep dokter. Apalagi obat Ilegal dan obat palsu. Obat Ilegal adalah obat yang tidak memiliki ijin produksi. Dan obat palsu, yaitu membuat obat sama dengan aslinya. Begitu pula kosmetik yang terbuat dari bahan racikan yang bisa merusak bagian wajah atau tubuh bagian luar manusia,” paparnya.

Ia berharap dengan berbagai penjelasan yang disampaikan melalui sosialisasi ini dapat melakukan antisipasi dini demi kesehatan kita semua. Termasuk warga yang hadir, bisa menyampaikan ke para tetangganya. Sementara Amiz Rivai lebih fokus menyosialisasikan tentang penggunaan obat. Seperti harus teliti membedakan obat yang asli dan palsu, serta racikan. Begitu pun dalam membedakan kemasan obat yang baik dan tak layak digunakan. Selain itu, pihaknya bersama BBPOM berkomitmen untuk berperan aktif melakukan pencegahan terhadap bahan makanan dan obat-obatan yang beredar di masyarakat.(*/ade)

Loading...
Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

TRENDING

To Top